Susah Puitis

By karina rahmania - 12:30 AM

Memilih untuk belajar mandiri sudah jadi jalan yang gue ambil. Walaupun gue masih hidup bareng orangtua, setidaknya gue berusaha tidak membebani orangtua gue dengan biaya kuliah yang makin lama makin ngejar harga motor. Mahal, cyinnn.

Pilihan untuk gak kuliah, ada. Tapi untuk hidup di jaman yang terus berkembang, rasanya bukan pilihan lagi buat gue. Apalagi dari sisi tampang, muka gue gak mendukung dan cenderung kucel. Baru masuk pintu casting aja, mungkin udah dibilang, "Gak terima sumbangan, mbak. maap." Ok. Sip.

Gue pun memilih cari kerja dan mengumpulkan modal buat kuliah terlebih dahulu. Dengan hasil UN yang ala kadarnya dan segenap semangat, gue melamar kerja kesana-sini. semenjak lulus, intensitas gue ke warnet jadi lebih tinggi. Hampir tiap hari gue ke warnet untuk cari-cari lowongan kerja dan kirim-kirim surat lamaran by email. Selama beberapa bulan, gue juga jadi pengunjung setia Job Fair sekitaran Jakarta dan Tangerang.

Usaha memang tak akan membohongi hasil. Gue pun dapat panggilan untuk tes psikotest di sebuah perusahaan bilangan Jakarta Selatan. Perusahaan yang gak pernah gue dengar namanya tapi mungkin gue yang kurang gaul. Gaspol ajalah siapa tau rezeki gue disana. Akhirnya jam 5 pagi gue sudah mandi di hari gue tes psikotest. Padahal disuruh datangnya jam 10 pagi. Aroma nasi goreng sudah melintas di hidung gue dan baju hitam putih khas SPG baru magang sudah siap di ujung tempat tidur. Nyokap juga kelihatan excited mendengar anaknya sebentar lagi dapat kerjaan.

Karena di pertengahan tahun 2013 ojek online belum nge-hits, gue berhasil sampai di alamat kantor yang dimaksud dengan dua kali nyasar dan dua kali salah naik metro mini. Tapi yang gue lihat cuma ada Lottemart, gue coba tanya ke warteg dekat situ karena takut salah lagi. Tapi kenyataannya gue memang benar dikasih alamat dimana lottemart itu berdiri. Udah setengah jalan, nanggung banget kalau gak bener-bener ketemu tuh kantor. Gue tanya lagi ke satpam lottermart sambil menunjukkan alamat. Lalu gue diarahkan ke semacam ruko kecil yang ada di belakang lottermart.

Langsung aja gue masuk ke dalam ruko, Lalu ada seorang mba-mba merespon.
"Apa benar ini PT. XXX ?"

"Iya. Betul. Bisa saya bantu ?"

"Begini, saya dapat panggilan untuk test psikotest hari ini. Belum telat kan, mba ?"

"Oh mau test. Namanya siapa mba ? Biar saya data dulu."

"Nama saya Raisa Karina, mba."

"Ok mba. untuk mengikuti test, ada biaya pendaftaran sebesar Rp. 200,000."

"Harus bayar, mba ?"

"Iya. Kalau sudah bayar, baru mba bisa ikut test."

"Oh gitu ya mba. Yah, saya gak bawa uang. Makanya saya kesini mau kerja. Cari uang. Bukan mau ngeluarin uang. Gak ada juga mba uang yang bisa dikeluarin. Hehehe"

"Wah. Kalau gitu, mba punya berapa ? Buat DP aja dulu. Biar bisa ikut test. Biasanya kalau udah ikut test langsung kerja."

"Saya cuma ada Rp. 50,000 mba. Ini aja kurang buat ongkos pulang. Hehehe."

"Wah. Kalau gitu, mba bisa kesini lagi kalau sudah ada biaya pendaftarannya ya. Terimakasih."

"Yaudah mba. Makasih juga ya mba."

KECOA ASEEMMMM. Gue kena tipu. Gile, gue udah jauh-jauh, cuma buat ngobrol sama mba-mba.

Pulang dengan muka lemas, gue pun menceritakan ke Nyokap bahwa gue kena tipu. Jauh-jauh kesana malah dimintain duit dengan alibi biaya pendaftaran. Nyokap tersenyum dan mengusap rambut gue, "Yaudah gak usah dipikirin. Cari kerja memang susah. Kamu harus semangat terus ya." 

Kata-kata nyokap memang menaikkan semangat lagi. Satu masalah gak boleh bikin kita drop. Kita lupakan aja mba-mba yang mau malak itu. Harus lebih rajin cari lowongan kerja. Intensitas gue ke warnet tinggi lagi. Gak lama kemudian, gue dapat info job fair dari teman gue, Riska. Karena gue juga belum punya info lowongan kerja yang lain. Gue pun sepakat untuk ke jobfair tersebut dengan syarat gue nebeng sama dia. Lumayan kan efesiensi ongkos.

Seperti biasa, Nyokap selalu menyiapkan sarapan dan mengingatkan segala sesuatu yang harus gue bawa. Setelah berpamitan, gue pun berangkat bersama Riska. Sejam berlalu, gue gak nyampe-nyampe tempat job fair berlangsung. Feeling mulai gak enak. "Ris, yakin tau tempatnya ? kok kita gak sampe-sampe ya." gue bertanya sama riska. Dengan muka celingukan riska menjawab, "Tau. Tapi gue emang belum pernah kesana naik motor. Jadi jalannya gue kira-kira aja." Muke gile si Riska jalan pake di kira-kira.  Feeling gue makin gak enak.

Hampir dua jam berlalu, "Ris, kok gunungnya makin deket ya ?"

Riska pun merespon, "Wah. Iya juga ya ? itu gunung salak makin gede aja."

"Weh gile. Gunung salak ? kita nyasar sampe ke bogor, ris. Puter balik woy."

"Sabar. Kita belum nyasar kalo masih banyak rumah."

"Palelu somplak, kita belum nyasar! Bentar lagi sampe Bogor ini kita. Noh liat Gunung salak depan mata. Udeh minggir, gue aja yang bawa motor. Kita balik."

"Lah. Terus job fair-nya gimana ?"

"Job Fair-nya kapan-kapan aja. Kalo lu maen film si buta dari gunung salak."

Gue dibawa ke Bogor sama si riska. Emangnya gue mau piknik. Gile bener. Kali kedua gue pergi tanpa hasil. Gak cuma sampai situ, gue juga pernah di tolak karena baru lulusan SMA, gak boleh mata minus, gak terima karyawan yang mau kuliah, belum ada lowongan, dll. Semakin lama gak punya kerjaan, pikiran semakin kemana-mana. Sekarang gue baru tahu lebih enak nenggak tolak angin daripada ditolak kerjaan.

Disisi lain, gue juga gak tahu harus sedih atau senag melihat nyokap. Sedih karena gak cuma gue yang cari kerjaan. Tapi nyokap juga ikut cari-cari lowongan kerja buat gue. Atau senang karena punya nyokap yang sangat peduli. Nyokap gak pernah capek nanya sama tetangga atau teman-temannya soal lowongan kerja. Pernah gue minta nyokap untuk berhenti cariin gue kerjaan. Tapi nyokap bilang, "Kita itu harus usaha terus. Orang yang usaha aja belum tentu sukses apalagi yang gak usaha."

Gak lama kemudian, gue dapat kerjaan dan sampai sekarang, hampir 3 tahun lulus sekolah gue masih bekerja. Dan sambil kuliah sesuai planning gue. "Orang yang usaha aja belum tentu sukses apalagi yang gak usaha" Like a magic. Kata-kata nyokap selalu melekat. Walaupun belum jadi orang sukses, gue senang bisa melihat nyokap tersenyum terus. Orang yang selalu mendekap penuh kehangatan. Selalu memberi semangat di setiap waktu. Super hero terhebat yang gue punya.

I LOVE YOU MAMA.
will always be mom's little girl


Maafkan anakmu ini yang susah puitis.

  • Share:

You Might Also Like

14 comment

  1. hahahahah pengalaman pertama mencari perkerjaan, sama . dimintai bayar

    BalasHapus
  2. Yailaa mau tes psikotest aja mesti bayar. Parah ya rin. Ini gue berasa ngomong sama awkarin masa hahahaa

    Alhamdulillah. Berkat doa dari orangtua ya :))

    BalasHapus
  3. Woah, pas zaman lu 200 tuh, Rin? Gue juga sempet mau kena tipu di daerah JakSel. Kalo gak salah waktu itu masih sekitar 150. Lu mending bawa 50, lah gue cuma 30, terus dia bilang DP 20 ribu juga gak apa-apa. Yowes, gue bilang aja mau ke ATM dulu. Asu-asu.

    Semangat dari Nyokap emang benar-benar ampuh buat gak menyerah cari kerja. Dulu pas awal kerja gue juga gitu, kok. :D

    BalasHapus
  4. Woah, aku juga pernah lagi cari kerja terus disuruh bayar dulu, bilangnya buat biaya administrasi. Tapi dulu via online sih, jadi udah kelihatan banget kalo penipuan. Huft.

    Alhamdulillah yaa kamu punya Mamak yang top markotop. Ridha Allah emang Ridha orang tua :))

    Btw, kenapa judulnya Susah Puitis deh? :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena aku sulit mengumpulkan kata-kata puitis untuk mama. Hehehe
      semua kata indah tak seindah mamaku :3

      Hapus
  5. Dulu waktu lulus SMA nggak mau kerja dulu, pinginnya kuliah. Sesuai dengan tulisannya tadi, jaman sekarang kalau nggak kuliah rasanya kek gak punya pegangan buat survive di masyarakat. Lebay, padahal masih pingin main-main aja kalau kerja kan tanggung jawabnya berat.

    Dasar kekanak-kanakan.

    Semangat buat kerja sambil kuliahnya, orang kerja doang atau kuliah doang rasanya udah setengah mati ini kuliah sambil kerja. Semnagat!!

    BalasHapus
  6. Gue belum pengalaman nyari kerja, sih. Tapi, kok... sadis juga dunia kerja ya? Ini Indonesia, Brother!

    Btw, itu kenapa foto orang ada yang ditutup jari? #nanyaserius

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sadis, brother! waspadalah waspadalah

      Gak sengaja ketutup hehehe

      Hapus
  7. huaaaa.
    sama sih, mamah juga selalu nyemangatin waktu aku memutuskan libur setaun buat ngejar PTN. kami anak dan ibu yang susah puitis, jadi menyemangati satu sama lain tidak dengan quote ala-ala tapi langsung dengan tindakan bahkan kadang lewat olokan satu sama lain. :')

    BalasHapus
  8. kalo ada lowongan pekerjaan yang mensyaratkan bayar ini itu untuk tes tolak aja yaa..
    bener, nyari kerja itu buat nyari duit ini belum apa2 malah udah dipalakin. hahaha.
    pengalaman ini bisa dishare ke temen, keluarga, saudara dll.
    modus ini udah lama, tapi sampai sekarang masih gencar.
    di youtube ada kok yang iseng bikin investigasinya :D

    BalasHapus