Pengalaman Open Trip ke Dieng

By karina rahmania - 2:59 AM

Salah satu komunitas yang gue ikuti, sedang Open Trip ke Dieng, Wonosobo dengan penawaran budget yang cukup bersahabat, cuma Rp. 500,000. Budget ini cukup menggoda gue karena include makan dan akomodasi selama disana. Karena waktu yang sangat memungkinkan untuk gue gabung ke open trip tersebut, gue pun memutuskan untuk ikut.

Buat gue jalan-jalan, nge-trip, explore tempat, liburan, dan sejenisnya akan lebih bermakna dan seru kalau dilewati dengan orang-orang terdekat. Ya, walaupun ada kalanya kita butuh melewati perjalanan sendiri. Just you and yourself. Tapi kali ini gue mau membagi keseruan trip ke Dieng dengan teman-teman gue. So, gue ajak beberapa teman-teman gue. Tapi karena satu dan lain hal yang lebih diprioritaskan. Yang jadi ikut nge-trip bareng gue cuma Oka, teman kuliah gue. But It's ok.
oka berkerudung merah, sebelahnya raisa waktu masih kuliah

Sekitar 19 jam perjalanan ditempuh dengan naik mobil. Pengalaman teman-teman gue kalau nge-trip ke Dieng sendiri atau gak pake jasa travel agent, mending naik kereta. Lebih cepet sampe, coy. Masuk kota wonosobo udara sejuk udah mulai terasa sedikit-sedikit. Makin naik ke kawasan dieng, makin dingin. Makin butuh dipeluk. *eh

Buat yang gak mau ribet, gini nih enaknya ikut open trip, kita gak perlu lagi mikirin akomodasi. Semua udah diatur. Apalagi yang open trip temen sendiri atau orang yang kita kenal. Transparasinya lebih keliatan, jadwal juga gak kaku. Seru-seruannya jadi lebih dapet. 

Destinasi pertama, BUKIT SIKUNIR. 

Ternyata nge-trip ke daerah dataran tinggi kayak Dieng pas musim hujan bukan ide yang cukup bagus. Kamar penginapan dinginnya melebihi pake AC. Fix butuh dipeluk. Bangun sekitar jam 04.00 wib dengan hidung yang mulai ingusan. Pakai kaos, sweater, jaket. Sip. Siap jalan ke Bukit Sikunir. Sampe di lokasi, ternyata udah banyak yang mau naik juga. Karena gue gak bawa sarung tangan, gue putuskan untuk cari abang-abang yang jual sarung tangan dulu. Makin lama, makin dingin banget.

Seperti tempat wisata pada umumnya, banyak penjual makanan, souvenir dan semua kebutuhan mendaki kayak sarung tangan yang gue butuhkan. Jadi, gak perlu khawatir kalau ketinggalan barang. Asal punya duit, bisa tinggal beli aja. Berbekal informasi dari google dan beberapa teman yang menjelaskan bahwa Bukit Sikunir adalah bukit yang terbilang tidak terlalu tinggi, gue santai-santai aja mau nanjak. Jalur pendakian udah cukup aman. Walaupun tetap harus hati-hati. Waktu pendakian normalnya, kurang dari 1 jam.

Lima menit nanjak aman terkendali. masih bisa ngobrol, bercanda sama teman. Lima belas menit kemudian, mulai ngos-ngosan nafas gue. Gila makin dingin. Sekitar 45 menit, akhirnya gue sampe diatas bukit. And again. Sangat tidak disarankan ke bukit sikunir saat musim hujan. Yang gue lihat cuma kabut. Padahal Bukit Sikunir salah satu spot terbaik buat sunrise. Sia-sia perjuangan adek, bang. Hiks.

Karena udah diatas, yaudahlah ya. Nikmatin aja. Masih ok kok buat foto-foto unyu bareng teman-teman. It's trip, right.


Destinasi kedua, TELAGA WARNA dan BATU PANDANG

Langit mulai terang, kita lanjut ke telaga warna. Suasana di telaga, cukup ramai. Tempat-tempat duduk yang ada, udah padat di tempati pengunjung lain. Baru sebentar jalan sekitaran telaga, hujan lagi. Haduh nasib. Jadi terpaksa berteduh. Di pinggir telaga warna ada rute yang mengarah keatas. Setelah reda, teman gue yang lebih dulu kesini sebelumnya ngajak naik ke atas, dataran yang lebih tinggi lagi. Katanya ada spot yang kece banget buat foto. Rutenya gak jauh, Tapi lumayan terjal dan makin atas makin menyempit. Dan sampai diatas bener banget, keren. View Telaga Warna dari atas. Woohoo.


udah kayak poster F4 belum ?

Di spot ini, gak ada pengaman apapun. So, kalo mau foto-foto harus hati-hati. Sayang nyawa, coy. Tapi serunya gak ada orang lain selain gue dan teman-teman gue yang ke spot ini. Padahal keren banget. Dari situ, kita bisa langsung ke area Batu Pandang. Gak perlu turun lagi atau naik kendaraan lagi. Tinggal ikuti jalur yang ada. Atau bisa juga tanya orang sekitaran situ. Cukup bayar Rp. 5,000 kita bisa foto di spot Batu Pandang sepuasnya dan sewajarnya karena banyak yang ngantri.

Gue cukup gak tahu diri di spot batu pandang ini, karena bikin antrian jadi lumayan panjang. Hahaha. Viewnya refresh otak banget. Jadi betah deh. Anyway, ada beberapa warung kecil juga disini. Jadi bisa ngopi-ngopi cantik ditemani kue pancong. Mantap.

Destinasi ketiga, KAWAH SIKIDANG

Seperti sebelumnya, disini juga gue kehujanan. Dan bener-bener gak berhenti hujannya. Alhasil, gue cuma jajan dan beli oleh-oleh buat keluarga. Niat mau foto-foto runtuh sudah. Gak berani keluarin kamera juga, deres banget hujannya.

Yang khas dari Dieng, Wonosobo itu carica. Buah pepaya kecil-kecil gitu. Banyaknya diolah jadi manisan. Gue kasih trik beli oleh-oleh aja. Kalau mau beli oleh-oleh, belilah di Kawah Sikidang ini dan belinya di warung yang agak ujung. Karena pengalaman gue, harganya lebih murah, coy.

Dan Selesai.

Kenyataannya, gue harus balik ke rutinitas dan meninggalkan Dieng. Walaupun masih banyak banget yang belum kita explore di kawasan Dieng ini. Gak kerasa banget udah dua hari di Dieng walaupun dinginnya kerasa banget ya. Hehehe

Yap. nge-tripnya cuma dua hari. Andai gue punya banyak waktu, pasti lebih banyak lagi yang bisa di explore. So far, Seru banget ikut open trip begini. Oka, teman gue juga senang katanya. Bisa liburan, tambah teman baru juga. Yang pasti ketika kita ikut open trip, jaga mood dan barang-barang pribadi supaya gak timbul kesalahpahaman yang bisa merusak semuanya. Dan dari cerita gue ini, dapat disimpulkan bahwa akan lebih baik nge-trip saat bukan musim hujan. Info yang gue dapat dari beberapa sumber, bulan agustus sampai oktober adalah waktu yang pas berada di daerah Dieng, Wonosobo.

Bonus Foto Raisa lagi di Dieng, Nih!


Salam Kece

  • Share:

You Might Also Like

12 comment

  1. Pada saat-saat tertentu suhu di Dieng benar-benar ekstrim bagi orang seperti saya. Kemarin nggak lihat acara di Dieng kah? Ramai loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeee.
      Sebenarnya malah enak pas sepi sih. Bisa menikmati alam di sana :-D

      Hapus
  2. Lah. Kirain Oka itu cowok. Baru mau diciein. Wkwkwk :p

    Pengen banget ke Dieng, tapi waktu tak memungkinkan :(

    Mungkin aku uda mulai butuh pekerjaan yg libur di weekend ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha temenku banyaknya cewek kok, kak :p

      Kayaknya butuh teman hidup yang bisa bawa jalan-jalan sih kalau kak beby
      Hahaha

      Hapus
  3. hua, asyik banget ini, pokoknya spot kabut itu menurut gue paling cool buat foto-foto.

    BalasHapus
  4. Puncak aja udah dingin, apalagi Dieng yak? Ehm.. btw, mungkin spot foto yang lagi pose Tukang Bubur Naik Haji, eh F4 maksudnya, sepi karena musim hujan, licin juga, takut kalo jatoh ke jurang, aduh trauma dah :(

    Ah gila, keren-keren, jadi pengen ke Dieng juga :D

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. bisa dicoba nih kesana.. dari fotonya bagus bagus

    BalasHapus
  7. Cakep banget foto-fotonya :) udah lama juga penasaran pingin ke Dieng. Semoga bisa kesampaian nanti. Btw, hayo blognya di TDL-kan (ubah jadi karinara.com :) ) soalnya blognya bagus.

    omnduut.com

    BalasHapus