Yakin Suka Fotografi ?

By karina rahmania - 2:01 AM

Gue bukan orang yang expert banget soal fotografi. Engga sama sekali. Hasil foto gue juga jauh dari kata bagus. Gue hanya suka membekukan setiap keindahan yang mungkin gak bisa gue temukan lagi nantinya, mengabadikan tiap moment di hidup gue dalam bentuk lembaran foto. Dan foto buat gue, alat pengingat dikala ingatan gue mulai pudar. Dan sejauh gue menyukai hal yang gue suka yaitu fotografi, ada banyak dampak positif ke diri sendiri atau bahkan orang lain.
Anggapan yang sering muncul ketika gue atau siapapun bawa kamera kemana-mana adalah "keren". Asik gak tuh. Tapi sayang banget kalau beli kamera bagus apalagi mahal cuma buat keren-kerenan. Mungkin orang yang liat keren, Tapi punya hobby fotografi gak segampang bilang keren. Gak percaya ? Nih, gue kasih tau aja deh beberapa kendalanya :

1. Perlengkapan yang tidak murah dan sedikit
Salah satu alasan kenapa orang yang suka fotografi bisa dibilang keren, mungkin karena perlengkapannya yang cukup sulit dijangkau dompet mahasiswa atau bahkan termasuk barang-barang limited edition. Tingginya kualitas dan fasilitas berbanding lurus dengan tingginya harga. Itu baru kamera. Belum lagi alat-alat lain seperti tripod, monopod, strap, flash eksternal, kit pembersih, shutter release, tas kamera, filter lensa, dan lensa. Nah ini nih, pada dasarnya semua lensa bisa untuk motret apapun. Tapi kalau udah punya kamera, yang paling menggoda itu lensa. Karena lensa kamera banyak macemnya. Lensa buat motret makan atau benda dengan background blur itu beda jenisnya sama lensa buat motret pemandangan. Sebenernya sih gitu, kalau mau hasil foto yang maksimal.


2. Spot Foto yang sulit dijangkau
Pernah liat kan orang motret sampe tiduran atau nungging-nungging gak jelas kayak bebek mau nyosor. Itu salah satu contoh sederhana kalau buat foto yang bagus itu sulit. Apalagi yang suka motret alam. Pemandangan gitu. Spot fotonya makin pedalaman, makin epic.

3. Kemana-mana lebih berat
Ini udah pasti. Karena mesti nambah satu tas kemana-mana. Tas kamera. Apalagi kalau memang niat hunting foto. Perlengkapan pendukung kamera yang lain sunnah muakkad hukumnya dibawa.

4. Terkadang dimanfaatkan
Karena kebiasaan kita yang suka bawa kamera kemana-mana, baik sadar atau engga kita pasti pernah dimanfaatkan sama temen sendiri. Kita jadi kang poto dadakan. kayak misalnya pas jalan-jalan, "Eh, lo aja yang fotoin. Jepretan lo kan bagus tuh. Guenya keliatan kurus ya." atau "Eh fotoin gue disini dong, disitu dong, disana dong." Kalau negative thinking, ini sudah pemanfaatan, gaissss. Tapi kalau positive thinking, ya bantuin temen gak ada salahnya lah ya.

5. Apresiasi tidak tergantung kualitas Foto yang dihasilkan
Soal minimnya apresiasi gak hanya terjadi di bidang fotografi aja sih. Segala sesuatu yang berbentuk karya kreatif memang masih minim apresiasinya kalau belum terekspos. Gak heran kalau muncul kata-kata, "harga temen." atau "Yaelah, sama temen sendiri mahal amat." Udeh pasrah aje, sob.

Gitu deh, beberapa hal yang gue dirasa kurang mengenakkan kalau suka fotografi atau resiko yang akan kita tanggung nantinya. Beberapa hal tersebut juga bersifat tidak baku. Bisa terjadi, bisa engga. Kendala tiap orang berbeda-beda. Tapi fotografi termasuk kegiatan yang positif walaupun banyak juga gak enaknya. Punya prospek yang bagus kalau skill terus diasah. Ya balik lagi, walaupun banyak gak enak. Tapi bukannya semua hal memang butuh perjuangan.

So, yang berencana punya hobby fotografi, udah siap gaissss ?

Bonus poto aa keenan biar seger euy


Salam Kece

  • Share:

You Might Also Like

42 comment

  1. Iya bener banget, jadi fotografer lumayan nguras dompet apalagi masih mahasiswa belum kerja.

    Iya bener, ada yg sampai tiduran dilantai cuma buat nyari sudut yg pas buat moto.

    BalasHapus
  2. Paling sedih kalok mupeng lensa tele, Rin. Belik lensa kit aja aku semaput. Huhuhu :(

    Sedih ah, jadi kangen si Sony :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lagi mau lensa fix. Huaaaa

      Tapi miris liat dompet

      Hapus
  3. Paling sedih kalok mupeng lensa tele, Rin. Belik lensa kit aja aku semaput. Huhuhu :(

    Sedih ah, jadi kangen si Sony :'

    BalasHapus
  4. malesnya punya kamera bagus ntar pada minjem, kalo ga dikasih dibilang pelit. . . heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nah ini juga sering kejadian ya :D

      Hapus
  5. emm, fotografer sekarang tergantung keahlian sih, walau kamera bagus, orangnya belum tentu ahli menggunakannya. kita juga bisa jadi fotografer, ya walau dengan model kameraphone :)

    BalasHapus
  6. Iya betul bgt, kadang sering bgt temen tiba2 mnta fotoin dan ktika sang pemilik camera inging difoto tmen gk bs.. 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha sering banget nih bang.
      minta fotoin malah ngeblur kan suka sedih :'D

      Hapus
  7. Dari dulu saya mikir berulang-ulang kali kalau mau beli kamera DSLR atau mirrorless, soalnya mahal. :( Terus mikir juga, hobi motret saya masih bisa diatasi dengan kamera aipon. Wqwq. Jadi, untuk sekarang ini lebih mementingkan prioritas. ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aipon mah selow
      kameranya bisa bikin cakep :D

      Hapus
  8. Suka fotografi dan jadi anak fotografi memang keren ya, Kar. Keren gitu keliatannya kemana-mana bawa kamera. Tapi kalau nyusahin dompet maksain diri ya jadi nggak keren. Mending pake action cam yang harganya masih bisa dijangkau lah. Hehe. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mending disesuaikan keadaan dan kondisi dompet aja :D
      terlalu maksa juga gak bagus.
      dari actioncam, foto bisa juga super keren

      Hapus
  9. Jadi mana contoh foto foto hasil bidikanmu rin? #nagih ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada di Instagram @karinara_ mba
      Aku share beberapa disana hehehe

      Hapus
  10. megang kamera emang keren ya,
    heheh
    sayang g punya kamera #ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari kamera handphone juga bisa keren kok :)

      Hapus
  11. Pengen jadi fotografer namun apa daya isi dompet gk memungkinkan buat beli., :(
    Jadi fotografer amatiran dulu pake kamera Hp., hahaha

    BalasHapus
  12. Aku suka dunia fotografi. Sempet belajar pake DSLR. Sempet fotoin milkyway (tapi ancur, haha).

    Sekarang kamera udah ga ada. Syedih

    BalasHapus
  13. Cita2 gue dari dulu itu,... tapi ya gitu paling males bawa2nya... pengnya sih punya asisten yang bisa disuruh bawa2 perlengkapan photografi mulai dari lighting, kamera,dan perlengkapan pendukung lainnya!...Tapi semua itu gak mungkin mengingat kamera aja gue gak punya!...heheh

    BalasHapus
  14. Masalah utama punya hobi fotografi (atau semua hobi, mungkin?) ada di biaya. Salut sama orang yang kuat tekadnya nerusin hobi.

    Yang nyebelin orang yang dimintain foto setelah lihat hasil potretnya bilang, "Ih jelek! Gue keliatan gendut." :(

    BalasHapus
  15. Selama foto-foto, gw belom pernah pake SLR. Emang karna gak bisa foto2 sih.. ehehhe..

    Biasanya gue foto-foto cuma pake hp.. yah.. untung2an sih dapet yg lumayan kece juga.. ehe

    Hoby? Emang hoby juga. :D

    BalasHapus
  16. Bener sih,Memang harus banyak pengorbanan untuk jadi pfotografi profesional

    BalasHapus
  17. foto gak harus pake kamera kamera yang bagus, mau jadi fotografi nunggu punya kamera dslr atau apalah, mulai dari hape juga ga masalah lah, bagus gambar it bukan kameranya tapi gimana orangnya bisa buat gambar it bagus walaupun pake kamera yang terbatas..

    BalasHapus
  18. Paling sebel sama no 4. Temen-temen selalu bilang kalo hasil jepretan gw lebih kece. Padahal mah mereka alesan aja biar bisa banyak difoto -__-'

    BalasHapus
  19. Setiap baca artikel fotografi atau liat gambar kamera, liat foto bokeh, video bokeh hawanya semangat gitu. Eh tapi inget dompet, buat beli kamera duit gk cukup. :(

    BalasHapus
  20. Entah kenapa gue malah enggak begitu suka foto memfoto kar. Apalagi di foto, disampingnya orangnya lebih putih, ganteng, mapan, dan beragama di banding gue. Gue makin males

    BalasHapus
  21. utk saat ini emang cuma pake kamera hp, tapi gue suka fotograpi. Gue uda mulai ngertilah enjel2 yang pas kek gimana. Tapi apalah daya, Rin, gue kan juga mo di foto. Pen narsis juga. Keselnya itu gue motoin temen gue bagus, pas dia motoin gw jelek :') ya gitulah. Bersyukurlah kau kalo punya tmen jago moto.

    BalasHapus
  22. iya sih, pertanyaan ini pernah terbesit di benak *tsaaaah
    apa benar suka fotografi, atau cuma suka selfie doang.
    ternyata lebih dari sekedar selfie aja, pengin menangkap momen yang dapat "bercerita" dan "hidup" meskipun hanya dengan sebuah foto *aseeeek :))

    BalasHapus
  23. Kar kenapa nomor 4 isinya begitu ~( ̄▽ ̄)~ muaahahah sebagai orang yang sering minta tolong sama para kang poto , itu adalah fakta yang gak terbantahkan ;')
    Orang yang sering motret pasti hasilnya bagus :) karena apa? Karena mereka udah terlatih karena sering hunting

    BalasHapus
  24. Hahaha poin nomor 4 iya banget.
    Tapi so far temen temen gue yang suka foto kadang malah ngajakin jalan karena butuh objek.
    Objek ya bukan model.
    Hahhaa
    karena pada dasarnya biasanya fotografer malah gasuka difoto, lebih suka ngefoto.

    BalasHapus
  25. Kalau anak organisasi di kampus mah tahu ada temen yang pinter foto dan punya kamera aja, pasti tuh diajak ikut tiap ada acara atau kegiatan--> jadi tukang foto xD

    BalasHapus
  26. poin nomor 4 emang setuju banget.
    mana mereka jarang mau minta foto gantian.
    kalo pun mau fotonya asal pula tuh.
    pemanfaatan benget.

    BalasHapus
  27. suka motoin orang, tapi gak pengen punya kamera canggih. yang gadget-gadgetan aja :D yang bisa masuk saku.. kan kalo moto cowok ganteng jadi gak keliatan, pura-pura denger musik pake earphone, padahal moto cowok keren :D ahahahakkk

    BalasHapus
  28. saya mah pengen punya alat Photografer tapi sayangnya dompet tak mampu kesana. ya jadi pakai Camera Hp saja lah. biar hasilnya pas-pasan yang penting bisa mengabadikan hehehe

    BalasHapus
  29. Same here. Gue (dulu) ke mana-mana bawa kamera bukan karena fotografer, cuma suka moto aja. Moto apa aja yang gue liat bagus atau menarik.

    Keselnya kalo bawa kamera ya pas ketemu temen2, pulang dari situ pasti isinya foto gak jelas mereka dan kadang dipkas jadi tukang fotonya. tapi satu waktu ketika ngeliat foto itu lagi malah jadi kangen momen itu lagi. Oh, life.

    BalasHapus
  30. this is my hobby, suka moto tapi gak punya kamera gimana tuh wkwkwk

    BalasHapus
  31. benar banget, jadi fotografi memerlukan biaya yang tidak sedikit..

    BalasHapus