Bukan Mau Sok Kaya

By karina rahmania - 1:46 AM

Makin kesini, minum kopi atau ngopi-ngopi cantik di cafe udah jadi gaya hidup. Apalagi buat warga kota-kota besar. Selain karena film tentang kopi yang booming beberapa waktu lalu, kopi mengandung banyak filosofi yang dalam tentang arti kehidupan, kopi juga banyak memberikan inspirasi kepada para penikmatnya. Gak jarang kata-kata bijak jaman sekarang terselip kata "kopi" didalamnya.

Gue pun salah satu penikmat kopi. Cukup sering gue mendatangi cafe baru atau cafe recomend temen-temen gue. Eits.. gue bukan sok kaya karena hobbynya ke cafe. Gak gitu kok. sumfeh.

Suasana cafe yang sendu dan tenang, enak banget buat nulis atau cengok-cengok manja mikirin cara bikin gebetan nembak. Jujur aja, gue orang yang ribet banget buat nulis. Maksud gue yang konteksnya menulis kreatif atau bahasa kerennya curhat, cyiinnn. Apalagi soal tempat. Gue paling gak bisa menuliskan apapun yang ada diotak gue, kalau tempatnya rame apalagi berisik. Gue juga gak bisa kalau ada orang (walaupun orang terdekat) ngeliatin proses gue nulis. Bawaannya pasti nervous dan langsung ngeblank. Makanya minimal sebulan sekali lah, setelah bau-bau gajian sudah tercium, gue bagi-bagi rejeki sama kang kopi di cafe.

Selain suasananya, gue memang suka minum kopi. waktu kecil, gue suka banget tuh minum kopi ABC segelas berdua sama nyokap. Atau nyobain kopi item punya kakek. Sekarang karena udah punya gaji, ngopinya, kopi-kopi latte. Kalau tanggal tua mau ngopi, ya nyeduhnya indocafe.

Nah, kalau orang yang suka kopi juga terus liat gue minum kopi, pasti ketawa atau bilang, "ngopi kok pake gula, kar ?" atau "mau ngopi apa ngeteh kar pake gula gitu ?" dilanjutkan dengan ketawa meledek.

bahkan gue pernah dilirik heran gitu sama barista pas nambah gula gara-gara salah beli kopi. waktu itu pesen kopi americano. Dan pas gue minum, GILA PAIT ABIS.

Baru kali itu gue kena zonk. pesen kopi pait banget. katanya sih masih banyak yang lebih pait. Kayak espresso. Tapi gue gak minat nyobain. Ini aja salah beli boss.

Gue memang gak expert tentang kopi. Gue hanya penyuka rasa kopi dengan sedikit pemanis didalamnya. Gue suka menulis kan apapun walaupun gue harus merepotkan diri gue sendiri untuk bisa merealisasikannya. 

Ada banyak alasan untuk bisa ngafe. Bisa karena kopinya, tempatnya, atau baristanya. Atau bahkan bisa karena mau ngirit yang terselubung. Serius. Bisa jadi gini, kalau cafenya bikin feel so comfort, waktu bisa gak kerasa banget. Pesen satu kopi bisa buat nemenin seharian disitu. Yang harusnya duit udah keluar 2x buat makan, ini cuma sekali buat bayar kopi. Tapi gue sarankan jangan sering-sering melakukan aksi pengiritan seperti itu. Karena harga kopi dan harga 2x makan di warteg gak beda jauh. Ini hanya alternatif supaya irit lebih terlihat elegan.

Salam Kece

Btw, kapan-kapan gue coba posting cafe-cafe yang asik di daerah Tangerang. 


Kapan-kapan kalau inget ya.

  • Share:

You Might Also Like

29 comment

  1. Gak gak gak kuaaat gak gak gak kuattt wkkk

    BalasHapus
  2. Ini nih yang bikin anak kos kebingungan atur duit bulanan jjhahah

    BalasHapus
  3. Espresso itu sari kopi banget, kalo gak biasa minum bahaya juga buat lambung. Pagi-pagi belum sarapan minum espresso cari mati wkwkwk itu paling cuma setenggak doang, sarinya doang wkwk
    Gue malah gasuka yang manis kalo buat nulis, apalagi kalo lagi pusing banget. Maunya yang pait. Enak. Paitnya kayak ditinggalin mantan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie inget mantan
      Hahaha

      *kemudian digampar tiwi*

      Hapus
  4. Alhamdulillah aku uda bukan penikmat kopi lagi. Jadi bisa ngemat. Wkwkwk :v

    Paling sukak sama Americano karena gak terlalu ngisep di perut. Kalok espresso mah uda pasti gak bisa tidur malemnya gegara maag kumat :'

    BalasHapus
  5. Sama, aku kalo suasana rame dan diliatin orang juga susah buat nulis.

    Dan btw, aku bukan penyuka kopi. Ya bisa dibilang anti cafein sih, kalo minum dikit aja, insom suka kambuh ~
    Dulu juga pernah pesen kopi vietnam, dan pahitnyaa sya Allah :(
    Dan akhirnya gagal tidur semalaman suntuk !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kopi vietnam mengingatkan pada sidang jesica :D

      Hapus
  6. Lah, ternyata kita pernah zonk di kasus yang bersamaan, Njul. Americcano yang ternyata paitnya minta digampar. Bhahk.

    Udahlah, Njul. Gak usah sok ngopi. Nge-wedang jahe aja kite udeh.

    BalasHapus
  7. Aku akhir-akhir ini juga jadi anak yang suka nongkrong di cafe gitu. Bukan sok kaya atau bukan suka kopi sih, cuma buat ngilangin penat yang ada akhir-akhir ini aja. Lagian, aku bukan penikmat kopi. Paling mentok mesennya es teh aja ._,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang adem banget ke cafe
      pas lagi penat-penatnya

      Hapus
  8. Se-sepi-sepi nya coffee shop, buat aku tempat nulis paling nikmat adalah di kamar. Wifi kenceng, bisa goleran, bisa pake piyama, dan paling penting sih gak berisik hahaha.

    Anyway, aku suka sebel kalau ada yang ledek2 "ngopi kok pake gula" atau gak "ke coffee shop tapi gak beli kopi" - lah emang nya menu nya cuma kopi doang, kan enggak gitu ffftt ya Kar *syurhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kamar ku tak ada wifi, sya.
      Jadi ku lebih pilih cafe yang wifinya kuennnceng :D

      Hapus
  9. Lah, americano bukannya malah enak ya kar? Gue biasanya itu malah. ._. Soalnya rasanya gak asem. Mueheheh.

    BalasHapus
  10. Aku nggak ngopi, kakak Karin. Sekalinya minum kopi langsung pusing dan mual.

    Kalo indocafe sih sering. Minimal sebulan sekali hehehe. Kalo buat nongkrong, belum pernah. Malu sama dompet. :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus rob. pertahankan.

      Anak jaman sekarang malah banyak yang sok-sok an ke cafe
      Gak jarang ada yang masih pake seragam nongkrong-nongkrong di cafe
      jam sekolah pula.

      Hapus
  11. Apalah saya ini yang kalo ngopi di kafe mesennya es teh manis. Huhuhu. Habisnya mahal banget, sih. Biasa minum kopi good day, gak biasa kopi yang apalah itu~ Gak cocok lidahku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga kalo tanggal tua butuh ngopi
      pilihannya good day :D

      Hapus
  12. bukan pecinta kopi sih, tapi pecinta mall *eh
    sering ngemall dikira banyak duit, padahal numpang ngadem, numpang wifi :)))

    BalasHapus
  13. Wah sama dong aku juga pecinta kopi, pengen banget jadi barista nih...kali bisa ngeracik kopi sendiri...

    BalasHapus
  14. Ngopi2, paling gw seringnya kopi yg rencengan.. asik kali yah kali di kafe.. ��

    BalasHapus
  15. Gue ga biasa minum kopi di cafe, seduh kopi sasetan aja di rumah lebih ekonomis. hahaha

    Regards
    Budy | Travelling Addict
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  16. wah sayang yah gue ngak demen minum kopi. padahal mah enak. tapi sekali minum aja malamnya mata melek ampe pagi. Bikin insomnia gue makin extreme.

    Btw. Salam kenal karina :)

    BalasHapus
  17. saya juga penikmat kopi , tapi menikmati kopi buatan istri sendiri ....:)

    BalasHapus
  18. hahahaha gue juga demen kopi, tapi kalau yang pait banget makasih banget deh. lebih ke atmosfirnya aja sih yang mendukung buat jadi produktif.

    btw gue baru bikin post tentang kenapa membuat catetan itu ternyata penting bngt. if u dont mind, do check it out! :)
    https://anattemptonlife.wordpress.com/2016/12/04/a-mine-of-brilliant-mind/

    BalasHapus