Behind The Scene 2015

By karina rahmania - 11:14 PM

Akhir tahun gini, biasanya banyak yang bikin resolusi. Termasuk gue. Tapi sebelum itu, gue mau sedikit flashback apa aja yang gue alami selama 2015 ini. Udah banyak kesenangan yang gue dapat dan gak sedikit juga hal-hal yang gak menyenangkan yang gue lewati selama tahun 2015.

Mulai dari awal tahun, gue mengawalinya dengan manis. Kenapa manis ? karena Robert Pattinson ngajak gue nikah. Hahaha becanda deng. Yang bener karena Keenan Pearce minta gue jadi pacarnya. *Langsung ditimpuk Raisa*

Awal tahun 2015 kemarin gue lewati bareng temen-temen kuliah di rumah gue. Sebenernya cuma acara bakar-bakar yang mainstream kalau mau tahun baru. Tapi karena temen-temen gue otaknya pada gesrek kebanyakan ngitung duit yang gak ada duitnya di matakuliah akuntansi jadinya ya gitu. Apa aja diketawain. RUSUH ABIS.

Gue inget banget belum mulai bakar-bakar aja martabak udah abis 2 kotak. Perang batuk gara-gara asep pas bakar sate dan sejenisnya. Ditambah emak gue yang harus begadang karena ada temen gue yang bawa pacar. Takut hilap pas tidur kalau gak dijagain emak gue. Bahaya kan kalau hilap.

Di tahun 2015 juga gue gabung di komunitas Mata Ponsel. Komunitas fotografi yang kameranya pakai kamera handphone gitu. Sebenernya udah lama sih gue mau gabung, tapi baru punya handphone yang kameranya mendukung di tahun ini. Seru banget bisa gabung di komunitas baru lagi. Yah, walaupun gue bukan orang yang gampang akrab sama orang lain, tapi gue suka kalau ketemu orang-orang baru. Dan gara-gara mataponsel, tahun ini gue jadi lebih sering keliling jabodetabek buat meetup, sharing soal fotografi handphone, cari spot-spot foto yang baru, explore apapun yang bisa di explore.

Komunitas kayak gini bukan komunitas yang pertama buat gue. Sebelumnya gue juga udah gabung sama komunitas blog. Alhamdulillah sampai sekarang masih berteman baik. Buat yang belum pernah ikut komunitas, cobain deh. Seru. Bisa dapet pengalaman baru. Ilmu baru. Dan kali aja dapet gebetan baru.

Soal kerjaan dan kuliah sepanjang tahun 2015 dan sejauh ini aman terkendali. Gak banyak perubahan dari rutinitas gue. Pagi kerja malem kuliah. Yah gitu-gitu aja. Mungkin yang gue rasa berubah soal kerjaan, gue udah gak takut angkat telepon dari customer dan supplier. Yaps. Waktu baru-baru kerja gue takut angkat telepon. Bawaannya deg-degan kalau telepon kantor bunyi. Berasa gagap kalau mau ngomong. Tapi seiring berjalannya waktu gue mulai biasa ngadepin customer dan supplier di telepon. Walaupun gue masih bingung kalau diminta spell huruf gitu. Kayak misalnya “M” disebut mama, “I” disebut india, “H” disebut hotel. Yang gitu-gitu deh.

Yang terakhir soal hati.

Selama setahun ini gue kurang beruntung. Banyak yang datang membawa kenyaman lalu pergi gitu aja tanpa kepastian. Gue sadar gue belum bisa ngalis tapi percayalah gue masih dalam proses belajar demi kamu, maz.

Bohong banget kalau gue bilang gue gak pernah galau. Honestly, gue pernah galau. Sering malah. Gue tetep cewek yang lebih perasa. Kalau kata anak jaman sekarang sih baper. Tapi setiap kali gue down karena cinta, gue berusaha sebisa mungkin mengalihkan pikiran gue kalau hidup gak melulu soal cinta. Gue coba pikir positif sepositif mungkin, cari kesibukkan sesibuk mungkin, dan terus memperbaiki diri sebaik mungkin.

Tapi entah kenapa tiap gue dan emak gue ngobrol,  emak gue lebih sering bilang “makanya cari pacar.” Semoga aja gak berlanjut jadi “makanya cepet nikah.” Padahal gue masih 20th. Padahal waktu gue sekolah, gue dilarang banget buat pacaran. Kadang gue iseng jawab, “makanya anak jangan suka dilarang-larang pacaran. Jadi susah kan cari pacar.” Emak gue gak mau kalah,”kamu kalau dibilangin orangtua ngejawab aja.” Udah deh skak mat.

Gue memang belum pernah kenalin pacar gue resmi kayak, " mah, pah, ini loh pacar aku." ke orangtua. Tapi tiap ada yang deket sama gue pasti gue aja main kerumah. Gak Cuma yang lagi deket sama gue aja sih. Temen-temen gue juga gue ajak kerumah kalau lagi ada waktu. Biar emak gue tau sendiri kayak apa temen-temen gue.

Tanpa harus gue Tanya, “mah, gimana temen-temen aku ? baik gak ?” emak gue udah pasti komen duluan soal karakter yang keliatan dari temen-temen gue. Sampe ada yang dibilang skuter sama emak gue.

“Teh, temen kamu yang item pake baju merah skuter ya.” Kata emak gue
“skuter ? perasaan gak ada yang naik skuter kesini mah.” Tanya gue heran
“Iya temen kamu ada yang skuter. Tadi mamah liat diem aja kayak ayam sakit.”
“Ya Allah mamah itu bukan skuter tapi kuper. Kurang pergaulan. Hahaha. Si didi emang gitu mah. Kalem anaknya.” 

Naluri emak biasanya bener. Makanya kalau temen-temen gue bisa gue ajak ke rumah ya gue ajak. Biar gak salah bertemen juga. Karena kadang teman yang baik akan menularkan energy yang baik dan juga sebaliknya.

Anyway, cepet atau lamanya waktu berjalan, setahun ini cukup mengesankan. Dan sekarang menyambut tahun yang baru lagi, harapan gue gak beda jauh dengan orang kebanyakkan. Berharap bisa jadi diri yang lebih baik lagi, lebih bisa bermanfaat, dan bisa terus membahagiakan orang-orang yang gue sayangi. 

Resolusi juga udah gue bikin ntuk pemacu semangat gue sambil menunggu penyemangat hidup gue datang. Dan pengingat saat gue males, gak sadar diri kalau ada hal yang harus gue capai.

So, Happy New Year gaesssssss


Salam Kece  

  • Share:

You Might Also Like

35 comment

  1. Haha, sekuter. Kok lucu ya emaknya. Anaknya lucu juga kan? -__-

    Jam tangan yang dipake Raisa merknya apa, sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lucu kok :D

      kenapa ? mau beliin gue bang ? hahaha :p

      Hapus
  2. Sekut itu pendiem yak? Bahasa apaan sih? Bahaha.

    Okee. Selamat tahun baru! Ntaplah yang hapenya udah keren buat foto-foto. Malam tahun baruan berarti masih sendiri dong, Rin? Yaaahhh. Sedih amat ya (padahal sama).

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekut juga gatau gue yog.

      sedih ? engga dong sendiri mah bebas. :D

      Hapus
  3. Skuter muter-muter Ya Allah Emak lo ko lucu ya Kar.huahaaha Salam ya buat Emak.hehe

    Ketika mulut ini tak mapu terucap, tangan tak mampu menjabat, kaki tak dapat melangkah di hari yang bahagia ini mengucapkan takobalallohuwamina wamingkum selamat tahun baru, mohon maaf lahir batin.

    BalasHapus
  4. oh jadi kalo mau gabung mataponsel harus punya hape bagus ya, ?
    oh jadi kemarin anak2 blogger di ajak main buat dinilai tuh mana yang cocok buat pacar mana cuman cocok jadi tttm (teman tapi tidak mesra)

    CInta engga melulu tentang cinta, tapi segala sesuatu yang di lakukan dengan cinta kayaknya lebih enak gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh maksudnya
      HIDUP engga melulu tentang cinta, tapi segala sesuatu yang di lakukan dengan cinta kayaknya lebih enak gitu ya

      AH ada foto kamu si di akhir postingan jadinya enggak fokus deh

      Hapus
    2. Yah gak gitu bang. Cuma gue lebih pede aja buat gabung pas gue punya yang lebih canggih.

      hahaha cinta sama hidup typonya jauh banget :D

      Hapus
  5. selamat tahun baru Raisah, eh Karinah wkwkwk
    ya, semoga resolusi lu di 2016 ini tercapai dan kehidupan lu berjalan dengan lancar dan...semoga... dapet... pacar.

    BalasHapus
  6. Selamat tahun baru, Karin! Semoga gak galau lagi soal hati. Nanti juga tersangka pencurinya datang sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat Tahun Baru tiwi. Hahaha iya ntiw, raisa mah sabar menunggu :D

      Hapus
  7. Wahahaha belum bisa ngalis itu maksudnya bikin alis badai kayak cewek-cewek sekarang ka? Aku juga gak bisa :( Ku doain deh biar jago ya ngalisnya dan cepet nemu pengganti mantan. Hehehe.

    BalasHapus
  8. Gue ngira skuter itu yang dijalanin pake kaki. Yang biasa dimainin anak-anak.

    Selamat tahun baru! Udah tanggal 3 masih halal nggak sih buat ngucapin ginian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat Tahun Baru

      Masih halal buat robby mah :D

      Hapus
  9. Sama kaaaar samaaaaaa!
    Giliran pas masih sekolah dibilang "jangan pacaran, sekolah aja yang bener!"

    Nah sekarang "dirumah mulu, gak punya pacar apa?"
    Plisss maaak kisos aja anakmu inih ( *>.<* ) ~@

    BalasHapus
  10. Skuter ._. itu emak kamu ngomongnya typo ya :D wkwkwk

    duh, jangan deh kalau debat sama emak :p pandai nyekak mat :D wkwkwk

    selamaat tahun baruuuu ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bikin skak mat banget

      Selamat Tahun Baru :))

      Hapus
  11. Bhaahaa itu mama kamu sampe rela begadang karena ada temen yg bawa pacar.

    Skuter. Kirain badan temen kamu kurus kayak skuter. Taunya kuper. Bhahaaa ngakak yoloh Rin. Mama kamu lucu banget :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha takut ada yang hilap makanya rela :D

      Anaknya juga lucu loh.
      hahaha

      Hapus
  12. Selamat tahun baru, Karina! :D

    Yang spell huruf itu, aku pernah belajar waktu SMK. Cuma beberapa aja yang hapal. Banyak sih jadinya bingung. (Halah, bilang aja pada dasarnya memang pelupa parah, Chaaa!)

    Komen dari atas sampe bawah pada ngomongin Mama kamu yang ngomong kuper jadi skuter. Mama kamu jadi trending topic ya :D

    Semoga harapan di tahun 2016 ini bisa terwujud ya. Aamiin. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat Tahun Baru :D

      Hahaha mamaku lebih terkenal ya ? wah gawat nih kalah pamor :D

      Hapus
  13. gue juga lulusan akuntansi, banyak ngayal nya. ngitungin duit yang ngga tau ada dimana. sampe ngayal gandeng tiang listrik yang dalam angan angan itu adalah tangan pacar . hahaha. eh happy new year juga karinaaaaaa semoga harapan di tahun 2016 ini terwujud ! amin

    BalasHapus
  14. semoga harapanmu tercapai resolusi berjalan dengan baik.
    ooh kalo pendiem skuter to?
    moga tahun ini makin baik. wuiih keren anka akuntansi, jadi inget dulu pingin masuk akuntansi gak keterima.

    BalasHapus
  15. Sekarang banyak banget yah yang bikin resolusi tapi akumah gak ikut - ikutan bikin polusi eh resolusi maksudnya...
    la;au urusan percintaan mah menurutku jangan terlalu terburu - buru dan berambisi,, kalem aja,, lagian cewek baik kayak kamu pasti bisa dapatin lebih...

    BalasHapus
  16. Wah, Rin, sekarang foto lo udah jauh terlihat beda, ya, semenjak kita bertemu di meetup JB.

    BalasHapus
  17. Lah lah lah mamahnya kasian beneur kudu begadang cuma gara-gara ada yang bawa pacar. Untung kamu nggak dikutuk jadi kembang api, Kar. Meni tegaa :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. asli, kalo gue jadi mamanya karina mah mending gue suruh balik atau putus ditempat

      Hapus
  18. “makanya cari pacar” --> ini ngena banget sama gua dulu.. dulu sih, tp sekarang udah gk.. hehe
    masalah hati percayalah suatu saat nanti ada pangeran yang menjemputmu, ketika akan dijemput kau harus siap2 terima dengan ikhlas, karena terkadang sesuatu yang menjemputmu tidak selalu pria seperti yang kau inginkan... ^^v

    BalasHapus
  19. Semoga semua resolusinya tercapai ^^

    BalasHapus