Secuil Kisah Polos

By karina rahmania - 9:53 PM

ngomongin soal hati emang gak ada abisnya. akan selalu ada cerita tentang hati. entah itu sedih atau bahagia. yang pasti sedih sama bahagia itu datengnya satu paket, sama kaya setiap pertemuan pasti ada perpisahan dan selalu gitu sampe kita ketemunya sama Sang Pencipta.

gue pun punya cerita tentang hati. bejibun malah kalo soal hati, dari jaman smp sampe sekarang. jaman sd gak termasuk kayanya karna gue masih polos dijaman itu *serius deh*.hahaha. tapi ada sedikit sih saat gue sd dan masih gue inget.

Waktu itu *muncul awan diatas kepala*
gue kaya anak - anak sd pada umumnya yang lebih suka main daripada belajar. tapi gue termasuk anak yang aktif dulu. *benerin kerah*  gue gak pernah absen kalo pramuka, ikut dokter cilik juga sampe ikut lomba. dokter cilik disekolah gue, salah satu tugasnya jaga gerbang sekolah. gue rasa waktu dulu lebih pas jadi satpam daripada jadi doter cilik. trus ya, temen cewe dan cowo sama banyaknya. cewe sama cowo main bareng kebanyakkan. gue aje main bola dulu. nah, waktu gue masih kelas 5 atau 6 gitu gue agak lupa. gue sering main sama yang namanya arief.



arief tuh orangnya tinggi untuk ukuran anak sd, kulit sawo matang cenderung kematengan sowonya, rambut cepak - cepak alay gitu dan hasil perpaduan padang asli kalo gak salah.

entah kenapa waktu itu gue lebih sering main sama dia. kalo istirahat, gue jajan bareng karena gue sering dijajanin sama dia *otak ekonomi gue memang sudah terlihat dari gue sd*. gue juga sering ngobrol berdua trus duduk diatas jendela dikelas.*azek* kurang so sweet apa coba.hahaha. dia juga sering ngasih gue kado padahal ya tangan dia sering gue pelintir kalo di lagi ngeselin. dia pernah ngasih boneka, coklat, jepitan, pernah juga ngasih sendal. tapi bodohnya gue, semuanya gue tolak cuma karena gue jadi di ceng - cengin suka lah, pacaran lah sama temen -temen. sejak saat itu, gue males main sama dia lagi. palingan gue cuma jajan bareng karena gue masih dijajanin sama dia *panggilan perut susah nolaknya bro*. tapi tetep aje abis males - malesan main, kesel - keselan sama dia besoknya becanda lagi, main - main lagi, ya namanya juga anak sd. terakhir dia ngasih kado boneka barbie dan nembak gue *iya, lu gak salah baca* DIA NEMBAK GUE mamennn pas pulang sekolah dan jangan tanya gue apain tuh boneka, langsung gue jual lempar sambil jalan pulang. *parah emang* tapi tetep aje gue masih becanda - becanda setelah semua kejadian itu walaupun gak sesering waktu sebelum dia nembak dan gue di ceng - cengin teus dia juga kaya gak marah atau dendam sama gue. ya balik lagi, namanya juga anak sd, cepet marahan cepet juga baikkannya.

Dan sekarang, setelah lulus sd, setelah beberapa tahun berlalu. gue gak pernah ketemu dia lagi. ketemu batang idungnya aje engga. entah makin kece atau makin jelek, entah makin putih atau makin item, entah makin kurus atau makin gendut, entah lah gue bener bener gatau pasti. gatau kaya gimana dia sekarang. gatau keberadaan dia dimana. gatau dia kerja atau kuliah. dia juga gak pernah dateng kalo ada ngumpul - ngumpul temen - temen sd.

Seiring berjalannya waktu kadang gue mikir, kok gue jahat banget ya sama si arief. udah ada cowo yang baik sama gue, suka sama gue tapi gue sia - siain. tapi ya mau gimana, masa sd gue emang polos, belom ngarti yang namanya cinta - cintaan dan paling males kalo di ceng - cengin.

penyesalan memang selalu diakhir cerita.
Arief, orang pertama yang menyatakan cintanya sama gue
semoga saat kita ketemu dan gue minta maaf, dia gak bilang : 

eniwei, kadang kita baru sadar betapa istimewanya kita dimata orang lain saat orang itu udah gak bareng kita lagi. ya itu yang mungkin gue rasakan, gue baru sadar betapa istimewanya gue saat itu.

Salam Kece

  • Share:

You Might Also Like

27 comment

  1. Hih jahat. Huehehe. Gue juga pas kecil punya temen cewek deket. Sekarang udah pindah rumah dan ngga tahu lagi bentuknya kayak apa. \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kan gak sadar berbuat seperti itu. hehehe

      Hapus
  2. kalau sudah pacaran lama diputusin pasti bilang "sakitnya tuh disini.. (sambil nunjukin dompet)"

    BalasHapus
  3. aaaaaa.... gue tau gimana rasanya jadi Arief. Ga berasa sih, kan masih SD :p. Kalo dikenang malah bikin ketawa. Tapi kalo diulangi lagi sekarang, ituuuu... pasti sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha engga akan keulang kan udah sadar :D

      Hapus
  4. baru nyesal deh tu. Apalagi kalau doi makin cakep, pasti nyesalnya gak ketulungan. Oh iya, tulisannya dirapiin ya, jangan rapat begitu, biar enak gua bacanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyeselnya sih udah lama cuma karna baru punya blognya sekarang hahaha
      sip sip thanks ya sarannya

      Hapus
    2. :D Berarti ini cerita lama toh Hehe

      Hapus
    3. yoi :D
      ini cerita sebelum negara api menyerang *loh*
      hahaha

      Hapus
  5. Enek juga ya kalo lagi putus..

    BalasHapus
  6. Wah, pernah juga kayak gitu. Tapi sakitnya tuh di sini men *nunjuk kepala* XD

    BalasHapus
  7. makanya jangan sia-siain orang yang udah sayang sama kita. penyesalan selalu datangnya belakangan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo datengnya depanan niat namanya ya
      hehehe

      Hapus
  8. Gapapa.. Kan, masih SD. Beda cerita kalo nyia-nyiain tunangan.. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunangan? jangan sampe deh disia-siain hehehe

      Hapus
  9. Kalo ngomongin urusan hati gini mendadak jd sensitif deh. Pasalnya hubungan asmara gue cuma sebatas gebetan
    Mantan gebetan gue ada banyak. Tapi sekali lagi cuma gebetan.

    Itupun bukan gara2 gue nembak trus ditolak.... *mendadak curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin lu harus berani ungkapkan
      tanpa harus memikirkan apapun akhirnya *wejangan sotoy*

      Hapus
  10. Namanya juga percintaan, harus ambil segi positifnya sih. Move on, jadiin itu pengalaman buat kedepannya.

    BalasHapus
  11. yang terpenting jangan sampai kecewa dengan cinta , kecewa saja sama orang a

    BalasHapus
  12. itu waktu masih polos ya.. sekarang udah setengah mateng :D
    Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman :)

    BalasHapus
  13. iya sekarang udah setengah mateng tapi aku masih lugu :D
    sipsip deh :)

    BalasHapus